Gareth Bale – romantisme sepakbola yang disalahpahami

Гарет Бейл

Beberapa pesepakbola menonjol secara dramatis dari yang lain. Seolah-olah mereka disentuh dari atas. Mereka disebut talenta generasi atau hanya bintang besar yang setelah beberapa saat semua orang ingat dan berkata pada diri mereka sendiri “kami mendapat kehormatan untuk menontonnya”.

Gareth Bale salah satunya.

Pemain asal Wales itu mengumumkan akhir dari karirnya yang termasyhur pada hari Senin dan menyebabkan gelombang reaksi. Pada usia 33, dia memutuskan bahwa dia telah cukup memberi dan pensiun untuk istirahat yang memang layak. Dia melakukannya persis seperti yang seharusnya dilakukan oleh setiap pesepakbola dan orang hebat – dia menerbitkan dua surat terima kasih yang terpisah kepada klub dan tim nasional. Dia menyatakan kepuasannya dengan pekerjaannya dengan semua rekan tim dan pelatih selama bertahun-tahun, tidak melupakan para penggemar.

Gareth Bale

Banyak bintang besar sebelum dia tidak, beberapa bahkan pergi dengan skandal. Bale, bagaimanapun, adalah ras yang berbeda. Dia, ya akan aneh pada awalnya menggunakan bentuk lampau, salah satu pemain dengan “faktor mantan”. Dia akan melewati lawannya seperti mereka adalah siswa sekolah menengah… dia akan mengoper bola di satu sisi, berlari melewati mereka dan mengambilnya untuk dirinya sendiri.

Jika dia berdiri dan melakukan tendangan bebas di dekat area penalti, tidak ada yang menghentikannya. Bola hampir selalu menemukan jalannya ke gawang, dan tayangan ulang dari penampilan virtuoso-nya telah tersebar di web selama bertahun-tahun.

Dia juga akan dikenang untuk kemenangan melawan Liverpool di final Liga Champions, serta hat-tricknya melawan Inter bersama Tottenham, sekali lagi di turnamen yang sama. Pertunjukan permata ada dalam darahnya.

Gareth Bale

Pada musim 2012/2013, ia mencetak 21 gol untuk Spurs, dan 9 di antaranya berasal dari luar kotak penalti. Keahliannya yang luar biasa selalu dihiasi dengan profesionalisme, dan seperti yang telah disebutkan, dia tidak kekurangan bakat.

Gareth memenangkan Liga Champions lima kali. Ia menjadi juara Spanyol tiga kali dan dua kali mengangkat Piala. Namun, dia tidak akan dikenang hanya karena gelarnya, tetapi sebagian besar karena karyanya. Seorang seniman karpet hijau yang melukis bagian terakhirnya terlalu cepat.

Author: Joe Campbell