Lazio bro Saya tidak melihat rasa malu di tanah Skandinavia

Лацио

Midtjylland membuat salah satu kekalahan terbesar Lazio di sepak bola Eropa. Denmark mengalahkan Eagles 5-1 dalam pertandingan Grup F Liga Europa. Di pertandingan grup lainnya, Feyenoord mengalahkan Sturma Graz 6:0. Setelah perkembangan ini, keempat tim masing-masing memiliki 3 poin setelah dua putaran pertama.

Lazio lebih banyak menguasai bola di awal pertandingan, namun tidak menciptakan situasi mencetak gol. Pertandingan berubah buruk bagi Eagles dalam waktu empat menit. Pada menit ke-26, terobosan Paulinho diakhiri dengan operan kepada Isaksen, yang mengembalikannya kepada Hisay. Tembakannya membentur tiang, tembakan lain menyusul sebelum Paulinho mengirim bola ke gawang. Setelah memeriksa dengan VAR, gol itu dikenali, dan tak lama kemudian datanglah gol kedua. Sebuah blunder yang dilakukan Mario Gila membuat Kaba menggandakan keunggulan tuan rumah.

Perkembangan ini benar-benar membingungkan tim asuhan Maurizio Sarri dan Provedel harus melakukan penyelamatan akrobatik untuk mempertahankan skor. Setelah turun minum, Lazio mencoba kembali ke permainan dan tendangan Luis Alberto langsung membentur tiang gawang. Intrik pertandingan berakhir pada menit ke-52 ketika Evander mengubah skor menjadi 3-0 dari titik penalti. Sergej Milinkovic-Savic membalaskan satu gol lima menit kemudian, tapi itu tidak banyak berubah.

Midtjylland dianugerahi penalti kedua, yang diselamatkan oleh Provedel, tetapi Isaksen mencetak gol pada waktu tambahan. Pada menit ke-72, Sviatchenko juga mencetak gol setelah dibiarkan terbuka di tiang jauh. Menjelang akhir, Roma mencoba untuk mendapatkan gol lagi, tetapi harus menerima kekalahan berat.

Author: Joe Campbell