Napoli menghancurkan Juventus dan memisahkan diri di puncak klasemen

Виктор Осимен

Sisi Napoli menghancurkan Juventus 5-1 di babak 18 besar derby Serie A di Naples untuk memuncaki klasemen dengan 10 poin. Pasukan Luciano Spalletti memiliki 47 poin, 10 poin lebih banyak dari Juve dan AC Milan, yang memiliki satu pertandingan lebih banyak.

Dengan demikian, Napoli mematahkan rentetan sukses “Bianconeri” dari 8 kemenangan beruntun tanpa kebobolan satu gol pun dan kembali mencetak 5 gol untuknya setelah hampir 32 tahun. Pada 1 Mei 1991, Napoli juga menang 5:1, namun di final Piala Super Italia. Fakta menunjukkan bahwa Neapolitans mencetak lima gol ke gawang lawan untuk ketiga kalinya.

Juve kebobolan 5 gol lagi setelah 30 tahun. Pada 30 September 1993, tim kalah dari Pescara dengan skor 1:5, setelah gol pertama pemenang dicetak oleh pelatih Juventus saat ini, Massimiliano Allegri.

Victor Osimen dan Hvicha Kvaratshelia menjadi basis kesuksesan Neapolitans. Yang pertama mencetak dua gol dan mencatat satu assist, dan pemain Georgia itu membedakan dirinya dengan satu gol dan dua assist.

Napoli membuka skor pada menit ke-14 ketika tendangan voli akrobatik Hvic menyelamatkan kiper Wojciech Szczesny, tetapi Osimen menambah gol dengan sundulan untuk menjadikannya 1-0. Pada menit ke-35, Osimen memanfaatkan kesalahan Bremer dan menemukan Kvaratshelia dalam posisi yang jelas, yang secara teknis mengarahkan bola ke gawang dengan tendangan palsu dengan kaki kanannya – 2:0.

Di menit ke-42, Angel Di Maria membawa Juve kembali ke permainan dengan tendangan yang luar biasa – 1:2.

Namun, tuan rumah mematikan intrik di menit ke-55. Kemudian Hvicha melakukan umpan silang dari sepak pojok dan Amir Rahmani mengarahkan bola melewati sekumpulan tubuh di pojok kiri bawah – 3:1.

Pada menit ke-62, setelah umpan luar biasa dari Kvaratshelia, Osimen melakukan sundulan akurat dengan skor 4:1, dan pada menit ke-72, pemain cadangan Elmas menciptakan kekalahan setelah melepaskan tembakan dengan kaki kirinya – 5:1.

Author: Joe Campbell