Sepak bola berduka, Gianluca Vialli juga pergi

Джанклука Виали

Legenda sepak bola Gianluca Vialli meninggal dunia di usia 58 tahun. Dia meninggal di rumah sakit London setelah berjuang melawan kanker pankreas sejak 2017. Ini adalah satu lagi berita tragis bagi semua orang yang mencintai sepak bola, setelah kematian Sinisa Mihajlovic dan Kralja Pele baru-baru ini.

Vialli meninggalkan jejak yang dalam dengan penampilannya di Sampdoria, Juventus, Chelsea, dan tim nasional Italia.

Pada pertengahan Desember, Vialli mengundurkan diri dari posisinya di Federasi Italia untuk mencurahkan seluruh energinya untuk memerangi penyakit berbahaya itu. Sayangnya, dia gagal memenangkan hatinya.

Viali memulai karirnya di Cremonese pada tahun 1980. Dengan penampilannya di tim ini, ia menarik perhatian Sampdoria dan empat tahun kemudian pindah ke klub tersebut dari Genoa. Bersama tim Samp, sang striker tiga kali menjuarai Piala Italia, Serie A, dan KNK. Pada tahun 1992, dia pindah ke Juventus dengan rekor £12,5 juta. Bersama Bianconeri, Vialli memenangkan Serie A, Coppa Italia, Liga Champions, dan Piala UEFA. Pada tahun 1996, dia pindah ke Chelsea dan musim berikutnya menjadi manajer bermain di London. Di Inggris, ia memenangkan Piala FA, Piala Liga, KNK dan Piala Super Eropa. Selama 20 tahun karirnya sebagai pesepakbola profesional, Vialli mencetak 259 gol di level klub dan 16 gol untuk tim nasional Italia, dengan siapa dia menjadi peraih medali perunggu di Piala Dunia 1990. Selama Euro 2020, dia menjadi bagian dari Roberto Mancini. staf, yang membawa Italia ke posisi pertama.

Author: Joe Campbell