Stoilov sangat salah, tetapi “dongeng” pertama dimulai dengan Beveren

Станимир Стоилов

Untuk mengomentari pertandingan ulang Liga Konferensi antara Levski dan Maltese Hamrun dengan cara apa pun, Anda perlu tidur dan berpikir. Untuk meninggalkan emosi. The “Blues” kalah 1:2 dan tersingkir dari kompetisi setelah adu penalti, dan bagi banyak orang ini diterima sebagai kehancuran total dan memalukan.

Namun, hal-hal yang jauh berbeda. Orang-orang yang mendefinisikan degradasi sebagai hal yang memalukan, ada baiknya mengingat setahun lalu di mana Levski berada. Karena dalam sepak bola, setahun bukanlah waktu yang lama. Dan kemudian “blues” berbaris pertandingan memalukan satu demi satu, berada di ambang kebangkrutan, dan di tim “Gerena” peringkat Botev (Vratsa) pergi dengan kemenangan, sama sekali tidak ingin menyinggung Vratsa.

Stanimir Stoilov menghidupkan kembali raksasa dari “Georgi Asparuhov”, berhasil memenangkan Piala Bulgaria dan membawa orang-orang kembali ke tribun. Penggemar tim lain harus melihat gubuk mereka sendiri dan melihat bahwa jumlah total pertandingan dari seluruh putaran di elit mencapai kehadiran satu pertandingan kandang Levski. Ada baiknya untuk melihat berapa banyak uang yang dipilih tim mereka, dan untuk melihat bahwa untuk dua jendela transfer terakhir, “blues” menghabiskan total 100.000 BGN untuk seleksi.

Stoilov menjelaskan ratusan kali bahwa Levski melewatkan tahapan perkembangannya, dan dalam sepak bola Anda tidak bisa melewati tahapan ini. Dibutuhkan waktu dan ketekunan, serta banyak pekerjaan. Levski ingin pergi dari bawah ke babak penyisihan grup di Eropa dalam beberapa bulan. Tidak mungkin itu terjadi. Levski akan berada di fase grup dari beberapa turnamen, tetapi tahun depan. Dan di musim saat ini, pekerjaan akan berlanjut, peningkatan akan berlanjut dan “blues” akan menjadi lebih kuat dan lebih kuat.

Tentang pertarungan itu sendiri. Para pemain disalahkan, tetapi kenyataannya adalah bahwa kami akhirnya melihat banyak kesalahan dari Stoilov yang sempurna. Ini datang untuk membuktikan bahwa dia juga manusia. Kesalahan terbesar Murray adalah tidak melakukan perubahan apa pun, meskipun jelas bagi semua orang bahwa banyak starter yang tidak bermain bagus. Tidak ada yang salah dengan itu – setiap pemain sepak bola mengalami hari yang buruk dan tidak ada yang terjadi padanya. Di sinilah peran pelatih untuk melihat ini dan melakukan penyesuaian. Adrian Kraev, yang merupakan pemain sepak bola yang luar biasa, sama sekali bukan dirinya dalam pertandingan ini. Gelandang muda itu hampir tidak memiliki permainan yang tepat, takut untuk memasuki setiap pertempuran dan secara umum mungkin yang terlemah di lapangan. Tapi Murray tidak mengeluarkannya. Welton dapat memutuskan permainan apa pun dengan satu drive, tetapi melawan Hamrun dia tidak memiliki umpan atau tembakan yang tepat. Dan bahkan bintang pun terkadang tidak ada waktu dan perlu diganti. Hal yang sama berlaku untuk Barry dan Ronaldo.

Pergantian pertama Stoilov baru terjadi pada menit ke-89. Dan ini sudah terlambat.

Kesalahan kedua pelatih Levski adalah dia jelas gagal meyakinkan para pemainnya untuk tidak meremehkan permainan. Itu normal ketika Anda telah mengalahkan dan benar-benar mengungguli tim jauh dari rumah untuk berpikir bahwa keberhasilan rumah Anda mudah dan Anda hanya perlu mendapatkan 90 menit lagi. Bahasa tubuh hampir semua pemain berbaju biru menunjukkan hal itu. Dan itu memainkan lelucon besar. Motivasi berada di bawah minimum kritis, dan pada saat seperti itu, ketika Anda tiba-tiba melihat bahwa itu tidak akan mudah, sudah sangat sulit dan hampir tidak mungkin untuk bangkit dan mencapai tujuan Anda.

Faktor pembinaan ketiga – kenyataannya adalah bahwa mentor Hamrun memberi pelajaran kepada Stoilov, yang tidak ditanggapi oleh spesialis Bular dengan cara apa pun. Dan tidak mengambil shift dalam waktu. Para tamu dengan cerdik menghabiskan “blues”, yang sudah memiliki bangku pendek, dan kemudian dua pendatang baru dalam serangan – Sou dan Mashike – muncul dalam permainan. Kekuatan dan kecepatan mereka menghadapi pertahanan Bulgaria yang lelah dan hasilnya ada di sana – mereka adalah alasan untuk gol, serta untuk beberapa bahaya. Karena sampai mereka masuk, Hamrun tidak memiliki satu situasi pun di depan pintu Nikolay Mihailov. Namun, Stoilov tidak menanggapi dengan cara apa pun.

Mari kita juga berbicara tentang si pendosa Nikolay Mihailov. Alasan untuk tidak disukai dan diteliti dalam setiap situasi jauh dari sepak bola. Pendukung lawan menyerangnya sesuai dengan skema yang sudah dikenal – Bobi Mihailov, Nicoleta Lozanova, dll. Penggemar Levski memiliki satu hal dalam pikiran karena kesalahan lama dan lagi karena ayahnya dan “40 tahun persahabatan”. Ya, Mikhailov salah dan itu tidak bisa disangkal. Dia melakukan kesalahan fatal pada kedua golnya. Tapi dialah yang menyelamatkan Levski puluhan kali dengan intervensinya, dialah yang menjadi pemimpin tim ini dan menyatukannya. Dan itu adalah hal yang baik bahwa kapten adalah pelakunya dalam pertandingan ini, karena dia memiliki jiwa yang cukup kuat untuk dengan tenang bertahan dari ini dan melanjutkan. Dan Mihailov terus menjadi penjaga gawang terbaik di liga kandangnya, tidak peduli berapa banyak orang yang tidak menyukainya. Sudah jelas baginya untuk waktu yang lama – permainan dan intervensi yang buruk dengan mudah dilewatkan dan dilupakan, sementara kesalahan terkecil pun selalu diingatkan.

Tapi Levski akan melanjutkan pertumbuhannya, dengan tahapan perkembangannya, dan langkah demi langkah waktunya akan tiba ketika tidak akan ada hutang, stabilitas akan hadir, dan “blues” akan berjuang untuk gelar.

Jangan hapus Levski karena satu kekalahan. Dan dongeng Stoilov sebelumnya dimulai dengan kegagalan Eropa melawan Beveren, tapi kita semua ingat bagaimana kelanjutannya…

Author: Joe Campbell