Tijani Beztati melipat Pecs dengan tendangan tubuh yang ganas

Nostrabet logo

Tijani Beztati mengalahkan Pech dengan TKO dalam pertarungan juara vs juara di GLORY 84 di Rotterdam. Atlet Maroko kelahiran Amsterdam ini mendaratkan tendangan tubuh luar biasa ke arah legenda olahraga tarung Thailand itu di Ronde 4.

Sesaat sebelumnya, agitasinya yang berisik dibungkam oleh sejumlah perwakilan perusahaan keamanan, seorang reporter Nostrabet mengamati. Secara default, orang Maroko di Belanda selalu berisik dan menciptakan suasana yang hebat di acara kickboxing besar, tetapi terkadang mereka membawa insiden yang tidak menyenangkan. Malam ini di Rotterdam, penyelenggara menegaskan bahwa mereka tidak akan mengizinkan hal seperti itu.


Tijani menguasai peristiwa di babak pertama. Juara bertahan dari Maroko mendaratkan beberapa tembakan luar biasa, menggabungkan serangan tangan kiri dan tendangan rendah yang luar biasa. Pecs tampak berjuang untuk menutup celah melawan lawan dengan keunggulan besar dalam peregangan.

Bagian kedua tidak menawarkan banyak momen yang tak terlupakan. Kedua juara menjelaskan bahwa mereka menyadari betapa tinggi taruhannya dan bermain lebih hati-hati. Namun, dalam tiga menit itu, Tijani lebih tegas, sementara Pec sebagian besar mengganggu permainannya dengan clinches dan percobaan lemparan, yang tidak diperbolehkan menurut aturan organisasi, dan wasit memberikan komentar.

Ti┼żani Beztati

Memasuki ronde ketiga, keunggulan Beztati sudah sangat jelas. Juara kelas ringan mulai dengan terampil menggunakan salah satu senjata terkuatnya – tembakan tubuh. Setelah salah satu dari mereka pria Thailand itu menggeliat kesakitan, tetapi mengatupkan giginya. Setelah pertarungan sembilan menit berakhir, kelima wasit memiliki dua atau tiga putaran dalam kartu mereka untuk mendukung sang juara, yang berarti Pecs harus mencari KO.

Tijani Beztati menyadari betapa ia telah menyakiti hegemon divisi featherweight itu dengan serangan tubuhnya dan terus menekankannya. Setelah pukulan yang tidak menyenangkan, Petch menggeliat kesakitan dan menunjukkan bahwa ia tidak dapat melanjutkan! Kemenangan dengan KO teknis untuk anak laki-laki “emas” Amsterdam!

Author: Joe Campbell